Sunday, July 24, 2005

kepada putri rampen (14)

tapi kita sering kali lupa perempuanku
hidup adalah sebuah rutinitas yang melelahkan
yang mengasah hati agar menjadi tangguh dan tegar
lalu kenapa kadang kita mudah menyerah dan pasrah
tak melihatkah kita palu cobaan sebagai ujian?

tapi tak salah juga
mungkin karena itulah kita disebut manusia
ada batas yang membuat kita tak bisa mengelak
dan tak kuasa pula kita dihantam batu sandungan
sesekali kita tersentak
sesekali pula hati kita tergerus perih tak berdaya

dan kita juga sering kali tak ingat
hidup adalah menggenggam seutas tali panjang
kita bergelayut dari ranting ke ranting lain pohon kehidupan
seperti tarzan dalam rimba belantara yang liar
kadang kita berjumpa harimau atau anak kelinci
buaya atau serigala dan ayam hutan (kenapa kamu takut sekali pada ayam?)

tapi kita kan juga melihat pelangi perempuanku
warna-warni hidup sudah semestinya dinikmati
sudah sepatutnya pula kita berhati-hati
karena kita bukanlah keledai
tak bisakah kita lompat dari lubang yang membuat kita terjerembab?
lihatlah langit masih biru
matahari masih hangat datang dari barat
kenapa kita tak tersenyum saja pada bumi?

simpan saja kemuraman kalau masih ada
kegundahan hanya bikin hati kita tak nyaman
pijak saja tanah ini sambil berteriak lantang
aku ingin terbang dengan sayap cinta yang tak mudah patah
mari aku temani....

*aku tak tahu ini puisi atau bukan. mengalir begitu saja. inspirasinya sama sekali tak ada kaitan dengan cerita bete tentang si thomas itu... buat aku, itu soal kecil dan aku yakin kamu bisa mengatasinya... aku percaya padamu.... gitu aja deh. eh iya, boleh aku kecup keningmu perempuanku? muah! love u babe....

14 comments:

ndrit said...

u know what??? this one really makes me cry...

me said...

lho? kok bisa? ini kan gue buat khusus ke si putri rampen...

Anonymous said...

hmm.. lo kdg ke-geer-an ga penting deh choy.. bukannya tulisan yg bagus tuh yg 'dalem' nd bisa 'menyentuh' pembacanya.. ga semua tulisan lo bagus lagi!! kebetulan aja gw suka yg ini.. ya udah gw ga akan baca2 lagi!!

sweetbee said...

U look so happy, Gilank. Itulah yg membuatmu bersinar.

me said...

yey si anonim ngamuk-ngamuk sih... eh vera, makasih ya! kayak bulan aja bersinar... hehehe... saya bersinar karena putri rampen... :)

ndrit said...

huh..anonim tuh gw!! lagian elo tuh.. penyakit geer ga sembuh2.. ya udah salam deh buat putri rampen..:P

me said...

lo tuh gak usah sok" galak kenapa sih? biasa aja biasa... ga keren tau gak? jadi ibu" kok repot bener...

Dan said...

Wah Lank, lama gua gak mampir ke blog loe, ternyata jejak loe akhirnya berhenti juga ya di sini.
Congrats yah dah nemu kekasih hati :P~

ndrit said...

ya jd ibu2 emang repot choy..makanya lo 'grow up' donk..ngrasain jd bpk2..
yg gw heran disini.. kok 'putri rampen' nya ga pernah komen yah di blog ini?? ga pernah baca or... hahahhahaha!!!

anak kecil said...

putri rampen kie opo tho mas gilank?
kok ya orang dewasa ini bikin mumet

me said...

putri rampen itu ada saatnya akan bicara nanti... eh ndrit, lo jangan sinis deh. jangan pernah menghina putri rampen gue ya. dia itu bidadari gue... oya anya, putri rampen ini menarik banget deh! she's my dream....:) mohon doanya.... ciao!

ndrit said...

gw ga maksud menghina.. sorry kalo lo ngrasa gitu..
ok deh.. sukses aja buat elo nd putri rampen.. bye..

sweetbee said...

ini kenapa toh yah ???
*geleng-geleng kepala*

me said...

its okay vera... no problemo... biasalah.... demokratis aja. :)